Header image Bentuk Molekul Chemistry World  
Wednesday, 16-Jan-2008 5:06
 
 
    home
 
Teori Hibridisasi

Seperti telah diketahui, teori hibridisasi ini dikenalkan oleh Linus Pauling dengan meramalkan bentuk molekul metana (CH4) yaitu tetrahedron dengan empat ikatan C-H yang ekivalen. Fakta percobaan juga sesuai dengan ramalan tersebut. Tapi, mengapa molekul CH4 dapat berbentuk tetrahedron ?

Dalam bentuk molekul dikenal adanya teori ikatan valensi. Teori ini menyatakan bahwa ikatan antar atom terjadi dengan cara saling bertindihan dari orbital-orbital atom. Elektron dalam orbital yang tumpang tindih harus mempunyai bilangan kuantum spin yang berlawanan.

Pertindihan antara dua sub kulit s tidak kuat, oleh karena distribusi muatan yang berbentuk bola, oleh sebab itu pada umumnya ikatan s - s relatif lemah.

Sub kulit "p" dapat bertindih dengan sub kulit "s" atau sub kulit "p" lainnya, ikatannya relatif lebih kuat, hal ini dikarenakan sub kulit "p" terkonsentrasi pada arah tertentu. Nah, salah satu contohnya adalah CH4 yang tadi telah dibahas ( konfigurasi CH4 )

Kesimpulan

Sebagaimana telah didiskusikan, baik teori VSEPR maupun hibridisasi orbital atom akan memberikan kesimpulan struktur molekul dan ion yang sama. Walaupun teori VSEPR hanya bergantung pada tolakan antar pasangan elektron dan teori hibridisasi memberikan justifikasi teoritisnya.